Notaris Cantik Ini Tewas Kecelakaan, Seperti Ini Firasat Yang Keluarga Rasakan Sebelum Kejadian Maut Itu

Notaris cantik asal Samarinda bernama Meyliani Febriyanti tewas dalam sebuah kecelaan lalulintas di jalan Soekarno-Hatta, kilometer 12, Balikpapan Utara pada Selasa 13 Juni 2017. Tidak ada yang menyangka bahwa wanita cantik kelahiran 19 Mei 1982 itu pergi untuk selama-lamanya dengan cara yang tragis.

Adik almarhum, M Fery Iliansyah (31) menilai, kakaknya tersebut merupakan sosok yang sangat ceria, dan sangat perhatian dengan keluarga. “Terlalu ceria orangnya dan kesehariannya seperti orang lainnya, bergaul dan temannya banyak,” tuturnya saat dijumpai di rumah duka, jalan Ir Juanda 1, Samarinda Ulu, Selasa (13/6/2017).

Fery menjelaskan, tanda kepergian kakaknya itu tidak dirasakannya langsung, melainkan yang merasakan tanda-tanda terakhir Mey merupakan pengasuh keduanya sejak kecil, yang sudah dianggap layaknya keluarga sendiri. Sulasih atau yang kerap di sapa mbak Sih oleh keduanya, yang merasakan tanda-tanda tersebut, yakni seringnya almarhum mengajaknya makan sahur bersama dalam dua hari terakhir sebelum kejadian kecelakaan itu.

Tribunnews.com

“Mbak Sih yang rasakan itu, biasanya almarhum ini kalau makan sahur ya makan sendirian, dua hari yang lalu selalu ngajak mbak Sih makan sahur sama-sama, dia minta temanin makan sahur,” urai anak kedua dari dua bersaudara itu, dikutip dari tribunnews.com.

Selain itu, tanda lainnya yang dirasakan keluarga yakni, kebiasan mewarnai kuku yang jadi favorit almarhum untuk menjaga penampilnya, tak dilakukannya sejak awal puasa lalu. Padahal, mewarnai kuku dengan beragam warna dan corak, merupakan satu paket perawatan kecantikan korban, yang dikenal rutin melalukan perawatan ke salon kecantikan.

“Nah, dia (korban) itu senang pakai kotek (pewarna kuku), tapi selama puasa lalu, tidak lagi pakai kotek, tadi saya pas mandikan jenazah juga lihat kukuknya tidak berwarna,” Ucapnya.

Untuk diketahui, korban berkendara bersama rekan-rekanya menuju ke Jakarta, bahkan mobil naas saksi bisu tewasnya korban merupakan kendaraan pribadi korban. Korban keluar dari rumah menuju Balikpapan, usai sahur sekitar pukul 04.00 Wita. Namun, diduga akibat kehilangan kendali (out control) mengakibatkan terjadinya kecelakaan lalu lintas.

Loading...